DATA VEKTOR

Definisi Umum

Vektor adalah struktur data yang digunakan untuk menyimpan data spasial. Data Vektor adalah terdiri dari garis atau lengkungan, yang di definisikan sebagai awal dan akhir sebuah titik yang bertemu yang dinamakan node. Lokasi dan topologi dari node tersebut disimpan secara ekplisit. Atributnya didefinisikan oleh batasan-batasannya (boundary) sendiri dan kurva garis digambarkan sebagai seri dari lengkungan yang saling terhubung.

Vektor berbasis GIS didefinisikan sebagai vektorial dari data geografis. Menurut karakteristik dari model data, objek geografis secara ekplisit digambarkan dengan karakteristik spasial yang di asosiasikan dengan aspek thematic.

Ada cara yang berbeda untuk mengorganisasikan database rangkap ini (Spasial dan Thematic). Biasanya, sistem vektorial terdiri dari dua komponen ; yang pertama mengatur data spasial dan yang lainnya mengatur data thematic. Ini dinamakan dengan organisasi sistem hibrid, dimana terhubung sebagai basisdata relational pada attributnya secara topologi untuk data spasial. Elemen kunci pada sistem ini di identifikasikan pada setiap objek. Indentifikasi ini adalah unix dan berbeda untuk setiap objek dan memungkinkan sistem untuk terhubung dengan basis data.

Vektor sebagai representasi Data

Pada model dasar vektor, data geospasial di gambarkan dengan bentuk koordinat. Pada data Vektor unit dasar dari informasi spasial berupa titik, garis (arch) dan poligon. Masing-masing unit ini secara sederhana terkolaborasi sebagai sebuah series untuk satu atau beberapa titik koordinat, sebagai contoh sebuah garis terdiri dari kumpulan beberapa titik, dan poligon merupakan kumpulan dari beberapa garis.

Model Vektor

Ada perbedaan dalam penyimpanan dan pengaturan informasi vector. Masing-masing memiliki keuntungan dan kekurangan.

1. Koordinat Spageti

  • Sederhana

  • mudah dimanage

  • tidak ada topologi

  • membutuhkan space penyimpanan yang besar dan

  • sering digunakan pada CAC (Computer assisted cartography).

2. Vertex dictionary

Tidak ada duplikasi namun model ini tidak memiliki topologi

3. Dual Idependent Map Encoding (DIME)

  • Dikembangkan oleh US Bureau of Cencus

  • Nodes di identifikasikan dengan kode

  • Penentuan kode direksional dalam bentuk “dari node” dan “ke node”

4. Arc / node

Files 1. Koordinat nodes dan vertex
ARC F_node Vertex T_node
1 3.2, 5.2 1, 5.2 1, 3
2 1,3 1.8, 2.6, 2.8, 3.3, 3.4 3.2, 5.2
3 1,2 3.5, 2.4, 2.7 5.2, 2.7

Files 2. Archs Topology
ARC F_node T_node R_poly L-poly
1 1 2 External A
2 2 1 A External
3 3 4 External External

File 3. Topologi Polygon
Polygon Archs
A 1,2

File 4. Topologi Node
Node

Arcs

1

1,2

2

1,2

3

3

4

4

4

5

Keuntungan dan kerugian model data
raster dan vector

Raster

Vektor

Presisi dalam grafik

X

Tradisional kartography

X

Volume data

X

Topologi

X

Komputasi

X

Update

X

Continues Space

X

Integrasi

X

Discontinous

X

2 thoughts on “DATA VEKTOR

  1. Pingback: Data Vektor (java) | mryanarifpratama29

  2. Pingback: struktur data | yasniaziz12

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s