MapInfo Pro 10.5 | Overlay map dan editing map

Dengan MapInfo 10.5 editing/update map vector menjadi semakin mudah. Ada tools Bing Hybrid sehingga peta Bing dapat di load ke dalam MapInfo secara otomatis. Saya biasanya menggunakan Google Map atau Bing Map untuk membandingkan tingkat update data vektor yang dimiliki selain dengan survey dan data dari GPS. Untuk mengupdate map vektor dari Google Map atau Bing cukup dengan overlay data vektor dengan peta dari Google map atau Bing Map. Kemudian tambahkan ruas jalan yang belum ada.

Bing Map

Hybrid Bing

Tampilan Hibrid Bing pada MapInfo 10.5

Vector Map

Vector Map

Vector Map ditampilkan dalam tabel yang berbeda

Overlay Bing dan Vector

Overlay Bing dan Vector

Selanjutnya proses Register Vector Map dan Raster juga sangat mudah dengan mengaktifkan terlebih dahulu Tools –> Register Vector dari Tool Manager.

Register Vector

Register Vector

Atau baca artikel sebelumnya Register Peta.

Selanjutnya Silakan edit Peta Vector dengan membandingkan ruas jalan pada Bing Map dengan ruas jalan data. [dch]

Advertisements

Mercator Projection

Introducing

Mercator projection is a cylindrical map projection presented by the Flemish geographer and cartographer Gerardus Mercator, in 1569. It became the standard map projection for nautical purposes because of its ability to represent lines of constant course, known as rhumb lines or loxodromes, as straight segments. While the linear scale is constant in all directions around any point, thus preserving the angles and the shapes of small objects (which makes the projection conformal), the Mercator projection distorts the size and shape of large objects, as the scale increases from the Equator to the poles, where it becomes infinite.

Properties & Historycal

Mercator’s 1569 edition was a large planisphere measuring 202 by 124 cm, printed in eighteen separate sheets. As in all cylindrical projections, parallels and meridians are straight and perpendicular to each other. In accomplishing this, the unavoidable east-west stretching of the map, which increases as distance away from the equator increases, is accompanied by a corresponding north-south stretching, so that at every point location, the east-west scale is the same as the north-south scale, making the projection conformal. A Mercator map can never fully show the polar areas, since linear scale becomes infinitely high at the poles. Being a conformal projection, angles are preserved around all locations. However scale varies from place to place, distorting the size of geographical objects and transmitting a wrong idea of the overall geometry of our planet. At latitudes higher than 70° north or south, the Mercator projection is practically unusable.

All lines of constant bearing (rhumb lines or loxodromes — those making constant angles with the meridians), are represented by straight segments on a Mercator map. This is precisely the type of route usually employed by ships at sea, where compasses are used to indicate geographical directions and to steer the ships. The two properties, conformality and straight rhumb lines, make this projection uniquely suited to marine navigation: courses and bearings are measured using wind roses or protractors, and the corresponding directions are easily transferred from point to point, on the map, with the help of a parallel ruler or a pair of navigational squares.

The name and explanations given by Mercator to his world map (Nova et Aucta Orbis Terrae Descriptio ad Usum Navigatium Emendate: “new and augmented description of Earth corrected for the use of navigation”) show that it was expressly conceived for the use of marine navigation. Although the method of construction is not explained by the author, Mercator probably used a graphical method, transferring some rhumb lines previously plotted on a globe to a square graticule, and then adjusting the spacing between parallels so that those lines became straight, making the same angle with the meridians as in the globe.

The development of the Mercator projection represented a major breakthrough in the nautical cartography of the 16th century. However, it was much ahead of its time, since the old navigational and surveying techniques were not compatible with its use in navigation. Two main problems prevented its immediate application: the impossibility of determining the longitude at sea with adequate accuracy and the fact that magnetic directions, instead of geographical directions, were used in navigation. Only in the middle of the 18th century, after the marine chronometer was invented and the spatial distribution of magnetic declination was known, could the Mercator projection be fully adopted by navigators.

Several authors are associated with the development of Mercator projection:

  • German Erhard Etzlaub (c. 1460–1532), who had engraved miniature “compass maps” (about 10×8 cm) of Europe and parts of Africa, latitudes 67°–0°, to allow adjustment of his portable pocket-size sundials, was for decades declared to have designed “a projection identical to Mercator’s”.
  • Portuguese mathematician and cosmographer Pedro Nunes (1502–1578), who first described the loxodrome and its use in marine navigation, and suggested the construction of several large-scale nautical charts in the cylindrical equidistant projection to represent the world with minimum angle distortion (1537).
  • English mathematician Edward Wright (c. 1558–1615), who formalized the mathematics of Mercator projection (1599), and published accurate tables for its construction (1599, 1610).
  • English mathematicians Thomas Harriot (1560–1621) and Henry Bond (c.1600–1678) who, independently (c. 1600 and 1645), associated the Mercator projection with its modern logarithmic formula, later deduced by calculus.

Mathematic Of Projection

The following equations determine the x and y coordinates of a point on a Mercator map from its latitude φ and longitude λ (with λ0 being the longitude in the center of map):

mercator1This is the inverse of the Gudermannian function:

mercator2The scale is proportional to the secant of the latitude φ, getting arbitrarily large near the poles, where φ = ±90°. Moreover, as seen from the formulas, the pole’s y is plus or minus infinity.

Derivation of the projection

Assume a spherical Earth. (It is actually slightly flattened, but for small-scale maps the difference is immaterial. For more precision, interpose conformal latitude.) We seek a transform of longitude-latitude (λφ) to Cartesian (xy) that is “a cylinder tangent to the equator” (i.e. xλ) and conformal, so that:

mercator3mercator11From x = λ we get

mercator4mercator12giving

mertacor5mercator13Thus y is a function only of φ with y'=\sec\varphi from which a table of integrals gives :

mercator6It is convenient to map φ = 0 to y = 0, so take C = 0.

Uses

Like all map projections that attempt to fit a curved surface onto a flat sheet, the shape of the map is a distortion of the true layout of the Earth’s surface. The Mercator projection exaggerates the size of areas far from the equator. For example:

  • Greenland is presented as having roughly as much land area as Africa, when in fact Africa’s area is approximately 14 times greater than Greenland.
  • Alaska is presented as having similar or even slightly more land area than Brazil, when Brazil’s area is actually more than 5 times that of Alaska.
  • Finland appears with a greater north-south extent than India, although India’s is the greater.

Although the Mercator projection is still in common use for navigation, due to its unique properties, cartographers agree that it is not suited to large area maps due to its distortion of land area. Mercator himself used the equal-area sinusoidal projection to show relative areas. As a result of these criticisms, modern atlases no longer use the Mercator projection for world maps or for areas distant from the equator, preferring other cylindrical projections, or forms of equal-area projection. The Mercator projection is still commonly used for areas near the equator, however, where distortion is minimal.

Arno Peters stirred controversy when he proposed what is known as the Gall-Peters projection, a slight modification of the Lambert Cylindrical Equal-Area projection, as the alternative to the Mercator. A 1989 resolution by seven North American geographical groups decried the use of all rectangular-coordinate world maps, including the Mercator and Gall-Peters.[1]

Google Maps currently uses a Mercator projection for its map images. Despite its obvious scale distortions at small scales, the projection is well-suited as an interactive world map that can be zoomed seamlessly to large-scale (local) maps, where there is relatively little distortion due to the projection’s conformal nature. (Google Satellite Maps, on the other hand, used a plate carrée projection until July 22, 2005.)

The Google Maps tiling system displays most of the world at zoom level 0 as a single 256 pixel-square image, excluding the polar regions. Since the Mercator coordinate x varies over 2π, the other coordinate is limited to –πyπ. Because

mercator7the corresponding latitude extrema are φ = ±85.05113°. Latitude values outside this range are mapped using a different relationship that doesn’t diverge at φ = ±90°.

Click here to download UTM Conversion (*.xls) .

Reference : Wikipedia

(Use for personal documentation)

Digital Map nge Trend dengan Model ASP (Application Service Provider)

Pendahuluan

Digital map digunakan untuk memvisualisasikan data geografis secara lebih spesifik melului multimedia. Saat ini data-data spasial dapat disimpan seperti halnya model data lainnya kedalam database relasional. Content geospasial digital saat ini tidak hanya digunakan oleh engineer-engineer geologis atau pengguna peta professional tetapi telah meluas pada berbagai macam aplikasi system informasi seperti enterprise system informasi, field services, location base service dan navigasi personal. Sistem yang murah dan mudah dengan tingkat akurasi posisi tinggi menjadi trend kebutuhan saat ini.

Model ASP (Application Service Provider) merupakan model bisnis baru untuk penyedia content peta / map. Streetdirectory Pte Ltd, sebuah perusahaan IT dengan bisnis di Singapura, Malaysia, dan Indonesia merupakan salah satu perusahaan yang mengembangkan layanan berbasis lokasi untuk internet dan komunitas mobile pada layanan peta digital. ASP model ini memberikan beberapa keuntungan baik bagi provider ataupun clientnya sendiri. ASP akan memberikan efektifitas biaya untuk mendapatkan peta digital yang up to date dan peta digital dengan kemampuan yang powerfull tanpa harus melakukan investasi pada hardware, dan resource yang tinggi. Layanan ini mengintegrasikan database yang dimiliki oleh perusahaan degnan content peta yang dimiliki oleh Streetdirectory.

Pengembangan Market Digital Map

Sebagai sebuah konten elektronik, Digital Map membutuhkan sebuah investasi untuk device dan software. Pada masa pengembangan GIS (Geographic Information System) di tahun 1980 an, Digital Map adalah sesuatu yang sangat mahal dan kompleks dengan system dedicate untuk kelompok professional tertentu yang memberikan kemampuan untuk membuat peta, engineering atau analisis geografis. Hal terpenting adalah mengumpulkan dataset dan dapat terjadi bertahun-tahun. Sekitar lebih dari 50% GIS adalah maslah pengumpulan dataset. Di tahun 1990 an market atas penggunaan peta digital meningkat tajam. Beberapa industry seperti kehutanan, pertanahan, mulai menggunakan Digital Map untuk keperluan perusahaan.Teknologi GIS adalah teknologi yang sangat mungkin digunakan untuk hal itu. Dan berdasarkan subuah survey di eropa bahwa hal yang paling sering digunakan adalah masalah content peta dan datasets (ProGIS 1997). Kemudian munculah GIS desktop yang lebih murah dan mudah dalam penggunaannya sehinggal tidak terlalu dibutuhkan investasi yang besar. Saat ini perkembangan kebutuhan data geografis semikin meluas. Di level enterprise, user membutuhkan GIS pada berbagai DBMS system seperti CRM (Customer Relationship Management), ERP (Enterprise Resource Planning) dan applikasi geospasial yang ready berbasis web pada management data (Salo-Merta, 2002). Kemudian focus perkembangannya adalah pada penggunaan internet dan applikasi pada perangkat mobile.

Small mobile phone seperti PDA, Communicatior, dan Smart phone lainnya telah memberikan kemudahan kepada penggunanya untuk melakukan koneksi ke Internet dan menjalankan applikasi setiap saat dan dimana saja. Muncul tipe layanan real time yang disebut dengan Location Base Service (LBS) yang dapat diakses dengan sangat mudah melalui jaringan mobile. LBS hadir sebagai hasil dari revolusi layanan mobile. Sebagian besar layanan internet mobile adalah layanan berbasis lokasi (LBS)(Virrantaus et al, 2001). Content adalah pusat dari komponen LBS dimana secara umum LBS dapat dibagi menjadi dua kategori yakni : basis data geografis, dan informasi berbasis lokasi yang sering disebut dengan POI data (Point Of Interest). Sebagai contoh, jaringan jalan adalah basis data geografi, dan informasi-informasi mengenai restoran, rumah sakit, bank, ATM, dll merupakan data POI.

Bagi penyedia content hal ini adalah challenges dan pasar baru untuk eContent Peta. Transisi dari peta kertas ke produk digital, dari CD ke layanan online dan dari layanan berbasis lisensi menjadi menjadi ASP merupakan bagian dari perkembangan. Internet memungkinkan terjadinya multichannel untuk melakukan publikasi content dari database.

Model Application Service Provider

Application Servise Provider (ASP) model didefinisikan kepada model bisnis dimana system informasi adalah layanan fundamental yang sepenuhnya atau sebagiannya adalah di outsource kan. Seperti yang dikatakan oleh Krajewski (2001) bahwa ASP memberikan akses kepada sebuah software dan layanan melalui Internet, VPN (Virtual Private Network) atau lease line, dengan menggambarkan phenomenanya sebagai “outsourcing application” atau “hosted applicatiaon” dan “webifying application”.

Streetdirectory – Map Solution Provider untuk berbagai keperluan

Streetdirectory Pte Ltd adalah leading untuk perusahaan GIS di Singapura dan mengembangkan bisnis di Indonesia dan Malaysia. SD memberikan digital map dan advance GIS Solution untuk bisnis dan pelanggan personal. Bussiness portofolio SD diantaranya adalah online mapping solution, online tracking system solution, commerciall mobile solution, GIS solution, map publishing dan layanan-layanan lainnya yang berhubungan dengan produksi peta. Kelebihan dari SD adalah dataset peta milik sendiri, peta yang interaktif, dan dapat di customize oleh user sesuai kebutuhan. Streetdirectory adalah group dari Jobsdb Network sebuah perusahaan IT dengan reputasi Internasional.

Weblocate – Digital Map Online

Streetdirectory secara inovatif mengembangkan layanan berbasisi lokasi untuk internet dan komunitas mobile melalui model ASP.

dbs4

Online Mapping untuk Bank

ASP adalah model bisnis baru bagi penyedia content karena menawarkan beberapa keuntungan baik bagi provider atau pun pelanggan. Keuntungan ASP adalah pada management dan map service.Pada model tradisional pelanggan bertanggung jawab dalam mendapatkan informasi geografis, membeli paket dataset, menjalankan dan administrasi system sendiri dan meng update peta sendiri. Hal ini berbeda dengan ASP mode dimana keuntungan secara teknis, ekonomis, dan management dapat diperoleh.

Konsep Teknis ASP

Konsep teknis ASP secara teknis dapat digambarkan seperti gambar berikut :

aspKonsep Teknis ASP

Model ASP memiliki tiga komponen layer yakni, Layer Komponen, layer ASP, dan front end layer. Layer komponen terdiri dari software provider dan content provider. Sebagai service provider SD mengintegrasikan berbagai content dari format yang berbeda-beda menjadi satu layanan dan system informasi. Layer ASP adalah layer yang berada di tengah yang memungkinkan client untuk menggunakan layanan peta. Dan layer yang terakhir adalah front end layer merupakan portal client yang diakses oleh end user melaui browser.

Online Vehiche Tracking System

Geographic Information System (GIS) memberikan kemudahan bagi kita untuk menganalisa data secara geografis. Salah satu pengembangan GIS adalah integrasi dengan GPS (Global Positioning System) dan Mobile Communication (GSM Network). Dengan teknologi ini maka kita dapat melakukan monitoring terhadap perangkat seperti kendaraan atau lainnya secara real time berbasis lokasi. Secara umum system tracking memiliki dua kategori komponen yakni :
1. Perangkat elektronik yang di install pada kendaraan.
2. Software Applikasi pemetaan yang digunakan sebagai pusat control.

arsitektur

Arsitektur Standard Sistem Tracking

Perangkat elekronik yang di install pada kendaraan adalah berupa GPS tracker yang terhubung secara elektronis dengan system kendaraan. Disini fungsi utama GPS adalah menerima sinyal lokasi dari satelit kemudian melalui jaringan GSM (GPRS) ditransmisikan ke Pusat Kontrol untuk ditampilkan pada applikasi peta. Selain itu perangkat ini juga dapat berfungsi untuk memantau fungsi kendaraan seperti kecepatan kendaraan, bahan bakar, penguncian pintu, bahkan sampai pada pengendalian mesin kendaraan.

Contoh GPS Tracker :
IntelliTrac X1

x1

Spesifikasi :

Fitur : Mendapatkan Posisi, tracking, journey logging, geo fencing, remote output control, main power alarm, power management

Hardware : dimensi 90 mm x 66 mm x 30 mm, berat :130 gr, GPS receiver 12 channel, Datum WGS 84, Powersource 8 – 30V DC

Periperal : GPS receiver, GSM receiver, i/o power cable, RS 23

Software Applikasi pemetaan digunakan di pusat control sebagai pengendali system. Posisi kendaraan dapat ditampilkan secara interaktif pada peta digital. Tidak hanya itu system ini dapat merekam semua pergerakan yang dilakukan oleh kendaraan, membuat laporan berbasis lokasi seperti jarak, kecepatan yang ditempuh dan penggunaan bahan bakar. Bahkan input / perintah seperti lock windows dan mematikan mesin kendaraan dapat dilakukan dari pusat control.trace

Digital Map di Pusat Kontrol

Tentunya system seperti ini akan sangat berguna untuk memantau efektifitas kinerja personil di lapangan terutama bagi perusahaan perusahaan armada seperti taksi dan distribusi logistik. Semua aktivitas kendaraan dapat diketahui dan dikontrol dari pusat kendali sehingga mampu membantu management menentukan kebijakan yang berhubungan dengan lokasi. Tidak hanya itu system ini merupakan ramuan yang sangat mujarab untuk mencegah kendaraan dari pencurian. Di banyak Negara termasuk Indonesia system ini digunakan oleh perusahaan asuransi untuk mengurangi biaya premi asuransi yang disebabkan oleh pencurian kendaraan sehingga kerugian perusahaan asuransi akan berkurang.
Sistem tracking online seperti ini sudah dapat dilakukan di Indonesia. Salah satu perusahaan yang penyedia system ini adalah PT Streetdirectory Indonesia dengan pengalaman implementasi Tracking System di Singapura, Malaysia dan Australia. Tertarik dengan sistem seperti ini, klik link berikut untuk informasi lebih detail :

http://test.street-directory.com/downloads/corporate/trace%20master.pdf

Username : corporate

Password : sdcorp

Portal Travel Guide Indonesia

080618-sd-logo

Bagi yang ingin melakukan perjalanan keluar kota dengan aman sebaiknya kunjungi terlebih dahulu portal streetdirectory.co.id terutama yang ingin merencanakan perjalanan ke Singapura, Jakarta, Bali, Kuala Lumpur, Johor, dan Penang. Biar nggak nyasar. Apalagi di akhir tahun seperti ini tentunya rencana jalan-jalan sudah disusun. Untuk itu maka Streetdirectory (SD) siap menjadi travel guide terbaik bagi anda. Streetdirectory.co.id merupakan portal travel guide Indonesia yang dikelola sama dengan Streetdirectory.com. Streetdirectory.com sendiri adalah online mapping dan travel guide nomor wahid di Singapura sesuai dengan survey yang dilakukan oleh Hitwise pada Juli 2007 (Hitwise July 07 Travel Report). Cara menggunakannya mudah, cukup ketikan nama daerah/lokasi/landmark mana yang mau dikunjungi misalnya di Jakarta anda mencari Gelora Bung Karno tinggal ketikan keywordnya Gelora Bung Karno maka akan ditampilkan Directory Gelora Bung Karno yang terdiri dari Map Location Gelora Bung Karno, Foto Gedung, dan Foto dari satelit. Tidak cuma itu saja kita juga akan diberi tahu Landmark terdekat dari Gelora Bung Karno tersebut seperti Apartemen terdekat, ATM terdekat, Rumah Sakit terdekat, Restoran terdekat, dan informasi lainnya. Kerenkan. Jadi silahkan eksplore sendiri http://streetdirectory.co.id . You’ll be lost without it !.

Intelligent Transportation System (ITS)

Pada tahun 1988, OECD (Oraganitation for Economic Coorporation and Development) di Paris merupakan organisasi pertama yang menyatakan bahwa negara-negara maju setiap tahunnya kehilangan millyaran dolar Amerika dari bidang transportasi hanya karena pengemudi tidak mempunyai cukup informasi yang terkait mengenai navigasi [Krakiwsky, 1993]. IVHS AMERIKA (1992) adalah organisasi pertama yang mengkuantifikasi pernyataan OECD tersebut. Dalam laporannya, IVHS AMERIKA melaporkan bahwa pada tahun 1991 di Amerika Serikat 41.000 meninggal akibat kecelakaan lalu lintas, dan lebih dari 5 juta orang terluka. Disamping itu kemacetan lalu lintas dipersalahkan sebagai faktor penghiang produktifitas kerja yang diestimasi merugikan Amerika Serikat sebesar 100 milyar dillar per tahun. Disamping itu kecelakaan-kecelakaan lalu lintas, yang sebagaiannya terkait dengan kemacetan lalu lintas, mengkontribusikan kerugian lainya yang diestimasi sebesar 70 milyar dollar per tahun. Setelah mempelajari karakterisrik persoalan tersebut, IVHS AMERIKA kemudian menyimpulkan bahwa sistem navigasi IVHS (Intelligent Vehicle Highway systems), sekarang dinamakan ITS (Intelligent Transportation Systems) dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan diatas. ITS memadukan antara faktor manusia (people), jalan (road), dan kendaraan (vehicles) dengan memanfaatkan stade of the art teknologi informasi.

Gambar 1. Elemen Intelligent Transportation System

ITS merupakan sintesa dari beberapa teknologi seperti penentuan posisi, komunikasi, sistem informasi, kontrol dan elektronik. Dalam kaitannya dengan teknologi pendukung ITS, GPS biasanya berperan sebagai teknologi penentuan posisinya dan GIS (Geographic Information System) berperan sebagai teknologi sistem informasinya [Arronoff, 1989; Autenucci et al.,1991]. Sistem navigasi ITS dapat diklasifikasikan dalam empat tipe yaitu : Autonomous ITS, Fleet Management ITS, Advisory ITS dan Inventory ITS.

Sistem Autonomous ITS terdiri dari sistem penentuan posisi dan sistem peta elektronik yang ditempatkan pada kendaraan dan dimaksudkan untuk memberikan kemampuan navigasi yang lebih baik bagi pengemudi kendaraan yang bersangkutan. Sarana ini tidak mempunyai komunikasi dengan sistem luar kendaraan kecuali kalau menggunakan GPS untuk penentuan posisinya dimana dalam hal ini diperlukan antena untuk menerima sinyal GPS.

Fleet Management ITS berfungsi untuk mengelola kendaraan dari pusat pengontrol (dispatch center) melalui hubungan komunikasi. Dalam sistem ini kendaraan-kendaraan yang bersangkutan diperlengkapi dengan sistem penentuan posisi dan umumnya mereka tidak diperlengkapi dengan sistem peta elektronik. Kendaraan-kendaraan tersebut melaporkan posisinya kepusat pengontrol sehingga pusat pengontrol mempunyai kemudahan untuk mengelola pergerakan kendaraan tersebut. Disamping memberikan instruksi-instruksi mengenai pengarahan, pusat pengontrol juga bertanggung jawab memberikan informasi-informasi yang diperlukan oleh pengemudi kendaraan sepeti informasi cuaca dan keadaan lalu lintas.

Gambar 2. Arsitektur Fleet Management ITS pada Taksi

Untuk Advisory ITS system menggabungkan aspek penentuan posisi dan sistem peta elektronik dari sistem autonomous ITS dengan aspek komunikasi dari arsitektur sistem fleet management ITS, Sistem advisory ITS adalah autonomous dalam artian bahwa sistem ini tidak di kontrol oleh suatu pusat pengontrol (dispatch center), tetapi pada saat yang sama sistem ini merupakan bagian dari armada kendaraan yang mendapat pelayanan dari pusat informasi lalu lintas. Pada beberapa sistem advisory ITS, kendaraan – kendaraan tertentu berdiri sendiri sebagai traffic probes, yang memberikan kendaraan-kendaraan lainnya (yang tidak terdefinisikan oleh pusat informasi lalu lintas) informasi-informasi terbaru tentang kondisi lalu lintas dan cuaca.

Yang terakhir adalah Inventory ITS System. Sistem ini biasanya terdiri atas kendaraan yang berdiri sendiri dan dilengkapi dengan kamera video digital untuk mengumpulkan data (lengkap dengan koordinat dan waktu pengambilan) yang terkait dengan jalan; yang diperlukan antara lain untuk keperluan inventarisasi jalan, pemeliharaan jalan, serta penyelidikan objek-objek pengganggu lalu lintas. Kendaraan – kendaraan yang digunakan juga diperlengkapi dengan alat penentuan posisi, data logger, serta pendisplay data dalam bentuk peta elektronik.

Chameleon WebGIS Framework

Artikel ini mengenalkan sebuah tools yang digunakan untuk mempermudah membangun applikasi pemetaan WebGIS dengan webserver yakni Chameleon.

MapServer digunakan sebagai pengembang applikasi pemetaan berbasis web yang dikembangkan oleh Universitas Minnesota. Team pengembang software tersebut menggunakan pendekatan Open Source sehingga software tersebut dapat diperoleh secara gratis, bebas dipergunakan, dimodifikasi dan didistribusikan. MapServer menjadi sebuah applikasi CGI executeable yang dapat digunakan dengan Web Server.

MapServer juga memberikan API (Application Programming Interface) yang disebut dengan Mapscript, sehingga seorang programmer dapat melakukan modifikasi pada peta. Dengan Mapscript dimungkinkan adanya pengembangan fungsi pemetaan dengan menggunakan bahasa pemrograman yang berbeda. Hanya saja sebagian besar dari pengembang applikasi WebGIS bukan seorang programmer. Untuk dapat membangun applikasi pemetaan berbasis web dengan MapServer dibutuhkan beberapa skill diantaranya adalah :

  1. Web Server management

  2. Mapping server management (seperti membuat file *.map pada Mapserver)

  3. Desain grafis /layout interface (HTML)

  4. Interaction Programming (seperti PHP dan Javascript)

  5. Menyiapkan data

Chameleon sebagai sebuah produk dari Open Source yang dibangun dengan bahasa pemprograman PHP. Chameleon memberikan akses yang sederhana ke beberapa fitur yang hanya bisa diakses dalam MapScript dimana telah disediakan sebuah script yang telah jadi sebagai komponen yang dapat di gunakan. Dengan Chameleon seorang yang bukan programmer memunkinkan untuk memasukan komponen pada applikasi webGis.

Pengenalan Chameleon

Chameleon adalah framework yang dapat digunakan dengan baik pada webGis. Dapat digunakan secara berdampingan atau full integrated dengan dengan Mapserver berdasarkan spesifikasi yang ditentukan oleh Open Geospatial Consortium (OGC). Gambar berikut mengilustrasikan konfigurasinya :

Gambar 1. Konfigurasi Chameleon yang digunkan dengan MapServer

DM Solution Group (Ottawa, Canada) adalah pengembang komponen yang re-usedable pada Chameleon. Komponen-komponen yang dikembangkan tersebut membangun Chameleon Framework.

Menggunakan Fungsi Chameleon

Chameleon terdiri lebih dari 300 script PHP yang memberikan fungsi dan akses “widgets” pada WebGIS. Kita tidak mesti mengetahui bagaimana script ini bekerja karena dibangun dengan PHP MapScript jadi disini kita dapat dengan mudah memberikan HTML tag. Sebagai contoh penggunaan HTML Tag seperti melakukan desain untuk menambahkan peta, scalebar, legend, query tool, printing tools dan applikasi-aplikasi lainnya.

Pengembang applikasi yang menggunakan Chameleon dapat melakukannya hanya dengan menambahkan Tag pada halaman HTML. Cara seperti ini disebuat dengan CWC2 tag sebuah konfigurasi untuk komponen client WebGIS. Penggunaan Tags ini memberikan metode yang sederhana dalam menambahankan sebuah halaman pada applikasi web. Gambar berikut ini menunjukan beberapa kode yang ada pada widget.

Gambar 2. Contoh kontent yang ada pada Widgets

Berikut ini juga beberapa contoh tag yang di letakkan pada file HTML :

Main map image :

Legend dengan kontrol layer visibility:

Scalebar :

Masing-masing tag memasukan parameter untuk melakukan modifikasi fungsi pada widgets. Ada lebih dari 100 widget yang dapat digunakan sebagian besar merupakan tools dan opsi yang dapat digunakan disisi user. Diantaranya adalah :

  1. ExpressionBuilder – untuk membangun fiter data.

  2. CatalogSearch – untuk mencari layanan OGC catalog

  3. MapSize – untk mengubah ukuran peta

  4. ProjectionSelector – untuk mengubah proyeksi peta

  5. PrintProduction – untuk menghasilkan file grafic print

Yang Dibutuhkan Saat Instalasi

Chameleon dapat di install dengan mudah pada banyak platform khususnya jika menggunakan file binary/paket Mapserver. Mapserver for Windows (MS4W) memiliki paket chameleon lengkap dengan contoh-contohnya. FOSS GIS Suite (FGS) merupakan installer untuk Linux yang juga telah menyediakan beberapa modul termasuk didalamnya adalah Chameleon. Kedua contoh paket yang disebutkan tadi telah termasuk didalamnya applikasi Web Server dan fungsi-fungsi PHP dan PHP mapscript yang siap digunakan.

Bekerja dari Contoh Applikasi

Chameleon telah menyedikan beberapa contoh applikasi yang siap dijalankan, biasanya menggunakan file PHP dengan terlebih dahulu memperhatikan beberapa setting berikut :

  1. Dimana lokasi file sistem chameleon berada

  2. File *.map digunakan untuk penggambar fitur atau untuk mengakses data

  3. Apakah file template HTML digunakan untuk layer.

Web desainer bisa hanya memfokuskan pada layout web dan tampilan webnya. Pengembang Applikasi Geospasial memfokuskan pada management tampilan peta dan interaksi dengan komponen, dan pemrosesan data sehingga dapat ditampilkan pada applikasi.

Tampilan Standart

Chameleon memiliki default skin yang terdiri dari beberapa tombol yang menggunakan CSS (cascaded style sheet). Web Desainer bisa saja menambahkan tombolnya sendiri. Gambar berikut ini menggambarkan tampilan websites berbasis Chameleon.

Gambar 3. Applikasi ini dikembangkan dengan Chameleon oleh PeopleGIS

Gambar 4. Applikasi yang dikembangkan dengan Chameleon oleh MapItOut

Interaktif Tools

Chameleon memberikan beberapa interaktif tools seperti dragging tools, zoom level dan lainnya. Kita tidak perlu melakukan setting pada Javasript ataupun pada komponen DHTML karena sudah terintegrasi dengan Chameleon. Ada beberapa keuntungan yang didapat menggunkan Chameleon :

  1. komponen yang re-usedable. Template atau widget yang di modifikasi dapat digunakan pada applikasi Chameleon yang lainnya.

  2. Advanced fitur seperti pencarikan kode pos, labelling, mengubah ukuran peta, printing, query dan lainnya.

  3. Siklus pengembangan yang singkat. Dengan memahami chameleon kita dapat membuat sebuah site dengan cepat.

Referensi :

1. Tyller Mitchell, Chameleon Web Mapping Framework, 2005

2. Tyller Mitchell, Web Mapping Illustration, 2005